PPP: Kunjungan Capres-Cawapres ke Lembaga Pendidikan Untuk Silaturahmi

29
oal-laporan-asian-sentinel-sby-terlibat-kasus-century-ppp-serahkan-ke-kpk
Foto : Istimewa

PPP.OR.ID – Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Arsul Sani menilai, kunjungan pasangan capres dan cawapres ke lembaga pendidikan seperti kampus dan pesantren hanya untuk memenuhi undangan dan silaturahim. Ia menyebutkan, Ma’ruf Amin yang sering berkunjung ke pesantren-pesantren. Menurut dia, kunjungan tersebut sering dilakukan sebelum Ma’ruf menjadi cawapres.

“Nah yang dilakukan KMA (Kiai Ma’ruf Amin) itu sebenarnya berkunjung atau silaturahim kepada kiai yang bersangkutan (pimpinan pesantren). Dan hal seperti ini juga merupakan kegiatan rutin KMA sejak lama selaku Rais Aam PBNU dan Ketum MUI,” kata Arsul dikutip dari Kompas.com, Senin (8/10/2018).

“Hanya masalahnya dulu enggak dapat coverage media sehingga tidak ramai,” lanjut dia.

Beberapa waktu lalu, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) mengingatkan pasangan capres dan cawapres untuk tak melakukan kampanye di lembaga pendidikan. Undang-Undang Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu Pasal 280 ayat 1 huruf h mengatur bahwa “Pelaksana, peserta, dan tim kampanye pemilu dilarang: menggunakan fasilitas pemerintah, tempat ibadah, dan tempat pendidikan”.

Arsul mengatakan, tak ada strategi khusus kunjungan ke pesantren untuk menyasar pemilih milenial dari kalangan santri. “Karena kami meyakini bahwa pemilih santri ini memang akan mendukung paslon 01. Keyakinan ini terbentuk karena dalam dunia pesantren ini merupakan bagian dari sikap tawadhu,” pungkasnya. (Sk)