PPP Sesalkan Keputusan Arab Saudi Eksekusi Tanpa Konfirmasi

145
PPP
Foto : Istimewa

PPP.OR.ID , Jakarta – Anggota Komisi IX DPR dari PPP, Irgan Chairul Mahfiz menyesalkan langkah Arab Saudi mengeksekusi pekerja migran Indonesia, Tuti Tursilawati. Bahkan eksekusi ini dilakukan tanpa pemberitahuan kepada pemerintah Indonesia dan keluarga yang bersangkutan.

“Seharusnya dengan adanya hubungan yang baik antara kedua negara selama ini, hal tersebut tidak terjadi. Seharusnya eksekusi itu diberitahukan atau diinformasikan sebelumnya sebagai pengetahuan awal,” kata Irgan, Rabu (31/10/2018).

Menurutnya, hukuman mati yang dijatuhkan kepada Tuti juga menyalahi nilai keadilan. Tuti memang dieksekusi karena pengadilan membuktikannya bersalah telah membunuh majikannya. Namun, menurut Irgan, Tuti terpaksa membunuh karena membela diri ketika hendak diperkosa majikannya.

“Namun sangat disayangkan, majikannya tidak diproses secara hukum. Padahal sudah jelas dia akan melakukan tindakan kejahatan. Ini tidak adil,” tegas Irgan.

Ia menambahkan, eksekusi Tuti ini juga membuat persoalan ketenagakerjaan, khususnya buruh migran, tidak kondusif. Ia pun khawatir eksekusi serupa akan terjadi lagi mengingat hingga saat ini masih ada 13 WNI terpidana mati. Ia lantas berharap Arab Saudi bisa adil dalam menerapkan hukuman di negaranya.

“Dan ini tentu saja kita tolak. Kita minta Pemerintah Arab Saudi menginformasikan segala sesuatunya tentang persoalan hukum,” lanjut Irgan.

Eksekusi Tuti bukanlah pertama kalinya menimpa buruh migran Indonesia di Arab Saudi. Irgan pun mendukung protes yang dilakukan pemerintah Indonesia terhadap Arab Saudi terkait eksekusi ini. Pemerintah juga telah memanggil Duta Besar Arab Saudi untuk menyampaikan protes ini secara langsung. (Sk)