Soal Wagub DKI, PPP Akan Minta Fraksinya di DPRD Buka Opsi Cawagub Selain PKS

172
PPP
Foto : Istimewa

PPP.OR.ID , Jakarta – Penentuan wakil gubernur di DKI Jakarta menuai polemik. DPP PPP akan meminta fraksinya di DPRD DKI Jakarta untuk mengajukan opsi nama cawagub selain dari Partai Keadilan Sejahtera ( PKS). Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Arsul Sani.

“Kami akan meminta DPW PPP di DKI Jakarta untuk membuka ruang lain. Misalnya, cawagubnya ada satu dari Partai Gerindra atau tokoh birokrat lain di luar partai,” ujar Arsul di Kompleks Parlemen, Kamis (14/2/2019).

Arsul memahami bahwa wewenang penentuan calon wagub di DKI Jakarta ada pada PKS dan Gerindra. Namun, pada akhirnya semua fraksi partai di DPRD DKI akan memilih cawagub yang diajukan dua partai itu.

Arsul mengatakan, fraksi di DPRD DKI Jakarta juga punya hak untuk menolak nama yang diajukan. Oleh karena itu, dia menilai fraksi partai lain sama-sama punya hak untuk mengusulkan nama cawagub.

“Meskipun itu haknya PKS dan Gerindra, boleh dong PPP dan partai lain meminta nama lain,” kata dia.

Arsul melanjutkan, semakin beragam latar belakang calon wagub yang diajukan semakin baik. Adapun saat ini dua nama cawagub yang diajukan merupakan kader PKS. Arsul menilai Partai Gerindra juga memiliki hak untuk mengajukan nama cawagub karena sama-sama partai pengusung.

Sebagai politisi senior, Arsul juga mengingatkan PKS dan Gerindra di DKI Jakarta untuk mengurangi perselisihan di depan publik. Menurutnya, tidak elok dua partai koalisi berselisih karena masalah jabatan. Dia mengacu kepada kemarahan DPD Gerindra DKI Jakarta kepada DPW PKS DKI Jakarta yang mendahului pengumuman dua nama cawagub.

“Mestinya antar teman satu koalisi itu jangan kemudian sering-sering muncul perbedaan di ruang publik, apalagi menyangkut jabatan. Kalau soal kebijakan enggak masalah, tapi kalau soal jabatan jangan,” pungkasnya. (sk)