PPP Minta Usut Dugaan Keterlibatan Menteri Dalam Bisnis PCR

Jakarta – Sekretaris Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) DPR, Achmad Baidowi mendesak aparat penegak hukum untuk mengusut dugaan keterlibatan sejumlah menteri dalam bisnis tes Polimerase Chain Reaction (PCR) untuk penanganan Covid-19.

Menurutnya, dugaan itu harus diungkap secara gamblang ke publik karena menyangkut masalah kebijakan pemerintah terkait syarat perjalanan di masa penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang kerap berubah-ubah.

“Harus diungkap secara gamblang benar tidaknya. Apakah kemudian pejabat itu melanggengkan kepentingan bisnis di balik itu. Kalau kemudian publik mencurigai, ya wajar publik curiga,” kata Awiek sapaan akrabnya, Senin (1/11/2021).

“Karena misalnya indikator-indikator kebijakan mengenai syarat perjalanan berubah-ubah. Misalnya Jawa-Bali sudah level 1 harusnya bisa antigen [lalu] diberlakukan PCR, kenapa?” ungkapnya.

Awiek pun mempersilakan aparat penegak hukum untuk menelusuri lebih lanjut kebenaran dugaan tersebut. Dia mengingatkan seorang pejabat negara tidak boleh berbisnis selama menjabat karena dikhawatirkan memunculkan konflik kepentingan.

“Sejauh mana keterlibatan itu, kalau langsung tidak boleh. Pejabat itu tidak boleh berbisnis, ada konflik kepentingan, kalau yang berbisnis orang lain atau saudaranya itu bisa, ini kalau secara langsung tidak boleh,” katanya.

 

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

INSTAGRAM

IKUTI KAMI

313,188FansSuka
49,954PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

TERKINI